gulir untuk menutup!
Example floating
Example floating
Opini Publik

Regenerasi Politik Pemimpin  Bangsa Di Pusaran Kekuasaan Faktor Eksternal dan Internal KKN Oligarki

14
×

Regenerasi Politik Pemimpin  Bangsa Di Pusaran Kekuasaan Faktor Eksternal dan Internal KKN Oligarki

Sebarkan artikel ini

Oleh : Elut Haikal

Kancah politik Negeri kita pada tiap perhelatan Pemilu atau Pesta Demokrasi dalam upaya melahirkan pemimpin yang memiliki jiwa nasionalisme & patriot bangsa, pekerja keras, etos kerja yang baik, jujur adil dan bijaksana, yang sesuai dengan landasan Pancasila & UUD 45, adalah salah satu Cita-cara para leluhur & pejuang bangsa pasca kemerdekaan tahun 1945 lepas dari cengkraman pemerintahan Kolonial Belanda selama 350 tahun.

Lepasnya dari kekuasaan kolonial belanda, pula terjadi pula peralihan pemerintahan kepada bangsa & negara kita, yang memiliki kepala negara sendiri, yang saat itu ditunjuk Soekarno – Hata & kabinet kerja yang bersifat Formatur untuk mengelola pemerintahan yang berdaulat diakui oleh bangsa-bangsa di dunia.

Yaitu bentuk Negara Republik yang bernama Indonesia, dengan sistem pemerintahan pertama Presidential yg berumur pendek, berubah menjadi sistem parlementer dan kembali ke Presidensial hingga kini, dengan Konstitusi UUD 45, karna negara dan pemerintahan yang belum stabil saat itu, dan belum dapat melaksanakan pemilu, mengingat belum terbentuk nya Partai-partai Politik sebagai wadah atau alat untuk meraih kekuasaan, pada situasi ini pemerintahan kita banyak diguncang oleh faktor politik dalam dan luar negri yang saat itu belum menentu.

Negara kita pasca kemerdekaan ibarat ABG sedang puber bersolek yang diperebutkan oleh dua kekuatan politik yang berorientasi ideologi besar di dunia antara model Demokrasi Liberalisme dengan HAM sebagai kekuatan Supremasi hukum untuk mengatur masyarakat dan pemerintahan yang bergaya Feodalisme & kapitalisme, dimana model imperialisme dan kolonialisme pasca usai perang Dunia ke II sudah tidak dipake lagi.

Dan kekuatan Politik Ideologi Komunisme yang Sentralisme tunggal dibawah kekuasaan satu partai. Adalah dua kekuatan Politik besar yang membelah negara² di dunia untuk berorentasi pada ideologinya menjadi pengikut dibawah pengaruh nya.
mulai dari pemerintahan nya, kepala negaranya ekonomi, dan militer nya adalah model perubahan penjajahan gaya baru dengan Transformasi Faham ideologi pada negara² belahan dunia saat itu.

Tentu hal ini tidak sesuai dengan Konstitusi kita pada pembukaan UUD 45 “Bahwa Penjajahan di muka bumi harus dihapuskan” dalam bentuk apapun, namun kadang jarang disadari oleh bangsa kita sendiri.

Malah bangga dengan teori demokrasi liberal dan komunis dengan faham itu merasa seolah yang paling tau dan paling negarawan.

Gaya dan cara penguasaan pengaruh kekuatan faham Adalah perubahan dari bentuk kolonial & Imperialisme secara tidak langsung.

Info Lainnya   Ada Beberapa Alasan mengapa Munculnya Kasus Kepermukaan Dapat Menyebabkan Kejatuhan?

Tentu hal ini sangat bertolak belakang dengan pemikiran hasil prodak bangsa yaitu politik idiologi Pancasila dan UUD 45 dengan prinsip Politik Bebas Aktif dengan tidak memihak salah satu kekuatan manapun dengan sebutan Non blok, dimana Hukum sebagai landasan kekuatan tertinggi untuk menata pemerintahan & masyarakat kita yang Majemuk dengan berbagai ragam Budaya, Agama, Adat istiadat dan Suku-suku.

Wajar jika negara kita disadari atau tidak dikatakan sebagai Muara atau Delta dar Sumber aliran lima (5) Kepercayaan & kebudayaan peradaban Dunia. Yang masuk dan berkumpul di negri kita. Mulai dari Hindu, Budha, Islam, Kristen dan Ilmu Pengetahuan Barat yang dibawa belanda, yang sebelum nya penganut Animisme, dikemas dan disatukan, menjadi prodak landasan Falsafah dan ideologi bangsa kita yang dituang dalam UUD 45 & Pancasila.

Dimana jejak dan peninggalan nya sampai saat ini masih ada menjadi simbol & situs sejarah kita sebagai bukti nyata bahwa di indonesia telah berdiri kekuasaan Kerajaan² dari kebudayaan peradaban besar di Dunia yang ada di indonesia menjadi satu kesatuan negara republik dengan ciri Bhineka tunggal ika.

Semua ini menjadi landasan berpikir atau modal kekuatan negara yg melekat pada jiwa² nasionalisme yang dapat melahirkan jiwa patriot berdiri diatas kaki sendiri.

Perjalanan bangsa dan negara kita dalam kancah politik pemerintahan selama ini dari awal kepemimpinan Soekarno Hatta yang disebut masa Orde Lama, ke Suharto masa Orde Baru Hingga Fase Reformasi Demokrasi semua bukan tanpa ikut campur tangan kekuatan luar.

Inilah tantangan yangi dihadapi oleh Negara dan pemerintahan kita, berbagai guncangan dari pengaruh politik dalam dan luar negri. Sepertinya terus menghantui.
Selama negara kita orientasi politik ideologi luar negri nya belum ada keberpihakan pada kedua kekuatan besar Dunia.

Selama itu pula dengan berbagai cara dan upaya akan dirongrong dan di guncang oleh kekuatan politik ideologi mereka baik dari dalam kita sendiri yang sudah dilatih & di didik jadi kader-kader faham mereka baik secara langsung ataupun tidak,berbagai cara baik kekutan intervensi mereka sendiri atau melalui sekutu sekutu terdekat nya untuk mempengaruhi dan menguasai kedaulatan negara kita, agat berada dibawah kekuasaan mereka dengan politik ideologi nya.

Walaupun demikian telah terbukti ketangguhan dan kedewasaan dari jiwa-jiwa calon pemimpin dan pemimpin-pemimpin kita sebelum nya yang digiring kearah perpecahan dengan alat politik sebagai ajang perebutan kekuasaan yang selalu dibentur benturkan dan di adu domba pada setiap perhelatan politik memasuki pemilu.

Info Lainnya   Desa Wisata, Apakah bisa Meningkatkan Pertumbuhan Ekonomi?

Goncangan politik terus mengalir beriringan dengan Bromocorah politik dalam negri, yang haus kuasa, yang selalu memainkan moment, untuk mengundang pengaruh luar, untuk mengambil celah ke ikut sertaan dalam memanfaatkan situasi dengan menggunakan tangan orang dalam yg haus akan kekuasaan.

Menggoyang para pemimpin yang sedang berkuasa untuk dijatuhkan, dengan berbagai propaganda untuk mempengaruhi pola pikir tokoh negara, tokoh politik, tokoh militer, tokoh agama dan tokoh pemuda untuk saling tuding dan saling berhadapan, mengarah kepada perang saudara dalam arena politik untuk melepas kan dari pemegang kekuasaan.

Keadaan dan situasi pada peristiwa besar yang pernah terjadi di negara kita seperti peristiwa perebutan kekuasaan oleh paham politik luar melalui tangan anak bangsa pada peristiwa tahun1948, 1965, dan peristiwa 1998, dst.

Seakan hampir pada titik nadir yg diperkirakan tak dapat dikendalikan akan terjadi ke kacauan seperti di timur tengah, hal ini kadang diluar ekspektasi kita, ajaib nya tidak ada satupun dalam peristiwa politik yang genting sekalipun dengan kejatuhan kekuasaan para pemimpin kita, yang rela mengorbankan negara dan rakyat nya terjadi Chaos atau perang saudara akibat rakus akan kekuasaan, jika kita amati dari berbagai peristiwa yang ada yang didorong pengaruh politik kekuatan besar dari luar, tidak berjalan sesuai rencana nya.

Padahal segala dukungan finansial, ekonomi, militer serta jaminan keamanan bagi pengikut nya, mereka berikan bila perlu sokongan menjadikan keadaan terburuk sekalipun di segala sektor diupayakan agar bangsa ini terpuruk dan dapat dikuasai nya.

Tetapi bersyukur lah, bangsa ini masih tetap utuh, tuhan masih bersama kita ditopang jiwa patriot dan nasionalisme yang tinggi telah tertanam tumbuh dan semakin kuat dalam kedewasaan berpikir kebangsaan dalam berpolitik yang saling mewariskan jiwa kebesaran mereka pada generasi nya, yang tidak mau mengorbankan bangsa dan negara demi kekuasaan.

Hanya sisi kelemahan nya bahwa pelaku politik, para tokoh & Birokrasi Eksekutif, Legislatif dan Yudikatif tidak dapat menegakan kedaulatan hukum secara tegas dan maksimal demi keadilan, terhadap kejahatan negara dgn jalan KKN, semua menjadi mati kutu.yang dapat dikendalikan dengan mudah oleh para Oligator, Bromocorah politik & ekonomi yang tidak memiliki jiwa² nasionalisme dan patriot, semua mejadi mati kutu tak berdaya, terhadap pelaku KKN.

Info Lainnya   Rapat Paripurna DPRD Kota Bandung Dalam Rangka Penyampaian LKPJ TA 2023

Yang pasca Reformasi malah yang demikian itu sudah dijadikan model budaya tradisi yang di legalkan untuk kepentingan nya.

Perjalanan bangsa ini sudah banyak terkuras baik isi buminya, tenaga masyarakat nya, masih kah Bangsa ini ke depan diatur oleh pengaruh bangsa lain ?

Atau diatur oleh bangsanya sendiri untuk kepetingan kekayaan nya dimana kekuasaan hanya dijadikan alat kepentingan kelompok & negara luar sbg penyokong nya, sementara masyarakat hanya jadi bagian dari Exploitasi saja. Tanpa menikmati nya?

Perlu di ingat bahwa bangsa kita barada dipangkuan kolonial belanda selama 350 tahun, terdidik dan terlatih mahir oleh gaya Feodal penguasaan tanah atau wilayah oleh seorang atau golongan yang tanpa kerja berhak atas hasil nya, secara politik penguasaan Negara / pemerintahan.

Dan gaya Kapitalis yaitu penguasaan Modal oleh seorang atau golongan yang tanpa kerja berhak atas bagian atau keuntungan.

yang diterapkan pada masyarakat kita menjadi sebuah warisan belanda yang mengakar dalam pola pikir bangsa ini, membentuk menjadi watak dan karakter kita.

Sehingga selepas dari kolonial belanda, gaya dan cara ini diambil alih oleh orang² kita Yang disebut Belanda Hitam sudah menjadi model gaya hidup bangsa kita yang di ibaratkan “duri dalam daging.”

Bahwa dalam darah daging kita, watak dan karakter bangsa setidak nya sudah melekat dalam diri kita gaya Kolonial, feodal dan kapital disadari atau tidak sudah terdidik selama 350 tahun.

Tetapi bersyukur kita masih memiliki Rem oleh keyakinan Agama, sehingga bangsa ini tidak blong segalanya dalam berbangsa & bernegara.
tetapi soal karakter kejujuran dan ketegasan barat dan china lebih unggul dan jujur pada pemberantasan kejahatan KKN Oligarki dalam mengelola pemerintahan yang bersih demi bangsa negara nya.

Bangsa ini sedang menunggu kelahiran pemimpin yang bukan saja memiliki jiwa nasionalis dan patriotis tetapi jiwa² yang akan menegakan keadilan & kesejahteraan.

Bukan yang berjiwa penghianat merusak keadilan membiarkan KKN, Penggelapan /penyelundupan barang ilegal, Tambang ilegal, industri ilegal, Perjudian, Narkoba, jual beli Kasus hukum dll yang tumbuh berkembang biak. Sebagai biang keladi kemiskinan dan kerusakan negara yang sama kejam nya dengan Kolonialisme atau bahkan lebih kejam.

Mampu kah pelaku sejarah bangsa ini ke depan rela berbuat adil dan mengikis semua itu menjadi 0 %, seperti negara Kanada dan China ?

Example floating
Example floating